Enam Gol Mengapa Allah Bapa Mengutus Yesus Datang ke Bumi


Enam gol mengapa Allah Bapa mengutus Yesus datang ke bumi adalah:

  1. To reintroduce the kingdom of God on earth through mankind. Untuk memperkenalkan kembali Kerajaan Allah di bumi lewat umat manusia.
  2. To restore the righteousness and holiness of mankind back to earth. Untuk mengembalikan kebenaran dan kekudusan dari umat manusia kembali ke bumi. Karena dosa, manusia telah kehilangan kebenaran dan kekudusannya di hadapan Tuhan.
  3. To restore the Holy Spirit back to man. Untuk menempatkan kembali Roh Kudus dalam diri manusia.
  4. To retrain mankind to think like God. Untuk melatih kembali manusia untuk berpikir serupa Allah.
  5. To restore God’s kingdom rulership on earth. Untuk mengembalikan kepemerintahan Kerajaan Allah di bumi lewat manusia. Allah ingin memerintah bumi, namun Dia sendiri tidak tertarik untuk kembali ke bumi, Dia mengatur agar kepemerintahanNya di bumi itu dieksekusi oleh manusia.
  6. To return the kingdom of heaven to God’s earthly kings. Untuk mengembalikan Kerajaan Sorga kepada raja-raja-Nya  di bumi.

Dari keenam poin ini, kita bisa melihat bahwa ternyata yang ada di dalam pikiran Allah adalah semata-mata mengenai hal Kerajaan, bukan agama, dan apa saja yang sorga kerjakan di bumi, itu semua terkait dengan kita. Yesus datang ke bumi tidak untuk membawa agama, melainkan untuk membawa Kerajaan. Satu-satunya pesan yang dibawa dan diberitakanNya adalah: Bertobatlah, sebab Kerajaan Sorga sudah dekat! Bertobatlah (repent), artinya ubahlah pola pikirmu, sebab Kerajaan Allah sudah datang! Repent, reintroduce, restore, restore, retrain, restore, return; dalam setiap kata ini digunakan awalan kata ‘re’ yang artinya kembali ke kondisi orisinil. Jadi tujuan Yesus datang ke bumi semuanya meliputi kembalinya umat manusia kepada kondisi orisinilnya, yaitu kondisi pada saat manusia ditempatkan di Taman Eden dimana manusialah yang memerintah atas planet bumi.

Yesus datang untuk membawa solusi bagi planet bumi yang saat ini sedang diperintah oleh sistem dunia/ kosmos yang membuat kondisi dunia kacau-balau. Dia datang untuk memperkenalkan kembali Kerajaan Allah, suatu sistem kepemerintahan yang di dalamnya tidak terdapat kekacauan, sakit-penyakit, kemiskinan dan sebagainya tetapi kebenaran, damai sejahtera, dan sukacita. Yesus datang untuk merestorasi kebenaran dan kekudusan pada umat manusia. Yesus menangani dosa dengan cara Dia mati dan mencurahkan darah-Nya; darah-Nya membayar harga untuk penebusan dosa kita. Pada saat kita bertobat dan mengakui dosa, kita disucikan. Kita diberikan hati yang baru dan roh yang baru di dalam batin kita, dan posisi kita dikembalikan menjadi posisi yang benar di hadapan Allah. Yehezkiel 36:26-27, Yeremia 31, Ibrani 8, Ibrani 10.

Yesus datang untuk menempatkan kembali Roh Kudus dalam diri manusia. Pada mulanya manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah untuk mereka berkuasa atas bumi dan segala isinya (Kej. 1:26). Ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup. (Kej. 2:7). Tuhan tempatkan diri-Nya ke dalam diri manusia, Dia tempatkan Roh-Nya yang menjadikan manusia sebagai makhluk yang hidup (living being) dan tidak sekedar makhluk; sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada (Kis. 17:28). Namun kemudian manusia jatuh dalam dosa, dan satu tindakan pelanggaran itu saja cukup untuk Roh Kudus meninggalkan manusia, karena Allah yang kudus tidak bisa berdiam dalam bejana yang sudah melakukan dosa.

Oleh karena itu karya terbesar yang Yesus lakukan pada waktu Dia berada di planet bumi ini bukanlah kayu salib ataupun kebangkitanNya, melainkan apa yang terjadi setelah kebangkitan itu (Yoh. 20:21-22). Yesus muncul di hadapan para murid, kata-Nya kepada mereka: “Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu.” Lalu Dia melakukan tindakan yang sama seperti yang TUHAN Allah lakukan di Kejadian 2:7: Dan sesudah berkata demikian, Ia mengembusi mereka dan berkata: “Terimalah Roh Kudus”; Yesus menempatkan kembali Roh Kudus ke dalam diri manusia. Dan Roh Kudus, Dialah kunci akses kita kepada Kerajaan Allah, penggenapan daripada Kerajaan Allah, kontak kita kepada Kerajaan Allah. Roh Kuduslah jawaban untuk segala sesuatu yang kita butuhkan, dan Bapa yang di sorga, yang jauh lebih baik daripada bapa di dunia yang meskipun jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anaknya, akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang meminta kepada-Nya (Lukas 11:13).

Yesus datang untuk melatih kembali manusia agar berpikir serupa Allah. Enam ribu tahun kita diperbudak oleh kegelapan, namun kemudian Roh Kudus datang dan membawa terang dalam hidup kita. Yesus melepaskan, menghantarkan kita dari kerajaan kegelapan ke kerajaan terang, tetapi Roh Kudus memerdekakan kita dari mentalitas berpikir kita yang lama yang berdosa, sebab Tuhan adalah Roh, dan di mana ada Roh Allah, di situ ada kemerdekaan (Obaja 1:17, 21, 2 Kor. 3:17-18). Kita bisa sudah lahir baru, dan sebagai orang yang sudah lahir baru kita berada dalam garis keturunan Kerajaan, kita adalah pewaris takhta, tetapi kalau kita tidak memperbaharui pikiran kita, kita sedikit pun tidak berbeda dari seorang budak (Gal. 4:1-2). Disinilah peran Roh Kudus dalam  hidup kita untuk memerdekakan kita dari belenggu perbudakan. Roh Kudus akan menolong kita untuk melatih, mengkondisikan ulang cara kita berpikir, untuk kita menanggalkan pola pikir budak kita dan kembali kepada kondisi orisinil kita, kepada pola Adam berpikir sebelum dia jatuh dalam dosa. Sebab Roh Kudus, Dialah Roh Kebenaran, Roh yang memberikan kebenaran dan tidak pernah dusta, yang akan memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran (Yoh. 16:13). Dialah Penghibur: Penasehat, Penolong, Pengantara/ Pendoa Syafaat, Pembela, Pribadi yang menguatkan, Pribadi yang berdiri di samping kita yang akan mengajarkan segala sesuatu kepada kita, mendidik, menginstruksikan, mengingatkan kita (Yoh. 14:26);  apapun informasi yang ada pada Roh Kudus yang membuat Dia powerful dan yang membuat Yesus berhasil, itu akan diberikanNya kepada kita sehingga tidak ada di antara kita yang gagal.

Undanglah Roh Kudus dalam  hidup Anda, kehadiranNya hari demi hari dalam hidup kita adalah selagi kita mengundang Dia. Dan sementara Dia berdiam dalam diri kita, dan kita bercermin kepada firman Allah serta melakukan pembaruan sesuai dengannya, kita akan diubahkan semakin hari semakin serupa dengan Allah, dan dengan demikian kembali kepada kondisi orisinil kita sebagaimana Tuhan kehendaki kita pada mulanya.

Sumber: Pastor Indri Gautama

https://www.facebook.com/notes/indri-gautama/enam-gol-mengapa-allah-bapa-mengutus-yesus-datang-ke-bumi/10155262390685035

Dipimpin oleh Roh Kudus


 

Pada saat penciptaan, Allah berkata, “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita” (Kejadian 1:26)

Kita di sini berarti jamak. Allah berkata tentang diri-Nya dalam bentuk jamak karena Ia adalah Allah Tritunggal: Bapa, Anak dan Roh Kudus. Jika Allah, yang adalah Tritunggal menciptakan manusia menurut gambar-Nya, maka apa yang diharapkan dari manusia? Sebuah trinitas tentu saja! Di dalam 1 Tesalonika 5:23 Paulus menulis, “Semoga Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya dan semoga roh, jiwa dan tubuhmu terpelihara sempurna …”

Ayat ini  menjelaskan manusia  adalah makhluk Tritunggal yang terdiri dari roh, jiwa, dan tubuh. Selain panca indera jasmaniah, kita juga memiliki pancaindera rohani. Dalam perjalanan kita dengan TUHAN, manusia rohani kita akan bertumbuh dari  bayi rohani menjadi dewasa. Semakin dewasa manusia rohani kita, semakin kita dapat membedakan antara yang baik dengan yang jahat karena pancaindera kita menjadi terlatih. (Ibrani 5:13-14)

Diciptakan Menurut Gambar dan Rupa Allah

Yohanes 4:24 mengatakan kepada kita bahwa Allah adalah Roh. TUHAN menciptakan manusia dengan menghembuskan nafas-Nya, yang adalah Roh Allah ke dalam diri kita. “…ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan  menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup. –Kej 2:7.

Allah adalah Roh tetapi Ia juga memiliki jiwa (pikiran, keinginan, dan emosi). Allah juga memiliki tubuh. Alkitab menunjukkan bahwa Allah bukanlah seperti uap yang halus dan ringan. Alkitab menunjukkan bahwa Ia memiliki mata, telinga, mulut, dan wajah yang tidak dapat dilhat oleh seorangpun. Dalam 1 Raja-Raja 8:42 kita membaca  bahwa Allah memiliki tangan yang berkuasa dan lengan yang terulur. Kitab Keluaran menceritakan bahwa Alllah menulis Hukum Taurat di atas dua loh batu dengan jari-jariNya. Dalam 1 Raja-Raja 33:23 dikatakan bahwa Ia memiliki tangan, punggung dan wajah.

Kebebasan untuk Memilih

Perbedaan utama antara manusia dengan makhluk lainnya adalah manusia mempunyai akal dan kehendak. Tumbuhan meresponi musim dan hewan bertindak berdasarkan insting, tetapi manusia tidak dibatasi oleh kedua hal itu. Manusia dapat memakai akal budinya untuk membuat pertimbangan dan memilih bagaimana ia akan bertindak.

Kebebasan untuk ”memilih”  sesungguhnya adalah satu-satunya kebebasan sejati yang kita miliki. Sangat penting bagi kita untuk memakai kehendak kita dengan benar selama kita hidup di bumi. ”We become captives of our own choices”, kita menjadi tawanan dari pilihan-pilihan yang kita buat sendiri. Kita sendiri yang harus menanggung konsekuensi daripada pilihan kita. Oleh karena itu, kita memerlukan hikmat dan banyak nasehat agar tidak salah membuat pilihan.

Oleh sebab itu sebagai mitra kerja TUHAN di bumi, yang mempunyai kehendak bebas, kita dapat memilih untuk melayani TUHAN karena ingin menyenangkan Dia atau  karena suatu keharusan. Kita sendiri yang menentukan kesuksesan kita dengan pilihan-pilihan yang kita buat. Bahkan saat kita tidak membuat pilihan apapun, sebenarnya kita sudah memilih untuk tidak memakai kehendak kita.

Roh Kudus selalu menggerakkan kita menuju Destinasi

Kunci sukses adalah memiliki hubungan yang intim dengan Roh Kudus. Selama Anda fokus pada diri sendiri, Anda tidak akan bisa fokus kepada TUHAN. Ketakutan, minder, stres sebenarnya dikarenakan kita terlalu fokus pada diri sendiri, akibatnya kita tidak bisa mendengar suara TUHAN. Selama Musa fokus kepada TUHAN, mukanya penuh dengan kemuliaan Allah. Selama Petrus fokus ke Yesus, dia berjalan di atas air dan tidak tenggelam. Inti dari mengikuti Yesus: adalah sangkal diri, pikul salib berarti berjalan dipimpin Roh.

Karena kepada kita Allah telah menyatakannya oleh Roh, sebab Roh menyelidiki segala sesuatu, bahkan hal-hal yang tersembunyi dalam diri Allah.

– 1 Korintus 2:10

Kita tidak menerima roh dunia, tetapi roh yang berasal dari Allah, supaya kita tahu, apa yang dikaruniakan Allah kepada kita. Dan karena kami menafsirkan hal-hal rohani kepada mereka yang mempunyai Roh, kami berkata-kata tentang karunia-karunia Allah dengan perkataan yang bukan diajarkan kepada kami oleh hikmat manusia, tetapi oleh Roh.

– 1 Korintus 2:12-13

Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan; dan ia tidak dapat memahaminya, sebab hal itu hanya dapat dinilai secara rohani. Tetapi manusia rohani menilai segala sesuatu, tetapi ia sendiri tidak dinilai oleh orang lain.

– 1 Korintus 2:14-15

Manusia duniawi kita tidak memahami hal-hal yang hanya dapat dipahami oleh manusia rohani kita. Adalah pilihan kita sendiri untuk mendengar manusia duniawi atau manusia rohani kita. Jika Anda memberi diri Anda dipimpin oleh Roh, maka ini  akan membawa kegerakan dan bukan revolusi. Roh Kudus selalu menggerakkan kita menuju destinasi.

Bagaimana Anda tahu bahwa pancaindera rohani Anda terasah dan Anda sedang mentaati suara TUHAN?

Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang.  –Yohanes 16:13

Roh Kudus adalah Roh Kebenaran; Dia akan selalu memimpin kita ke dalam seluruh kebenaran. Roh Kudus akan memimpin kita sehingga langkah kita sesuai dengan Firman. Dan Roh Kudus akan bersaksi di dalam roh kita; wasitnya adalah  damai sejahtera di hati kita. Selagi kita bertumbuh dari kemuliaan ke kemuliaan, dari iman ke iman, pancaindera rohani kita semakin terasah dan kita semakin sensitif terhadap suara-Nya.

Visi TUHAN selalu lebih besar dari Kapasitas Kita

Tetapi seperti ada tertulis: “Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia.

– 1 Korintus 2:9

Apa yang TUHAN sediakan bagi kita sangat besar dan luar biasa dan tidak dapat ditangkap oleh pancaindera jasmaniah kita. Oleh karena itu kunci  untuk   mencapai destinasi adalah kita harus fokus pada manusia rohani kita bukan pada rasio, insting, maupun perasaan kita.  Seperti yang dikatakan oleh Maria, ibu Yesus kepada pelayan-pelayan ketika anggur di pesta perkawinan di Kana habis: ”Apa yang dikatakan kepadamu, buatlah itu!” (Yohanes 2:5).

Hiduplah  dipimpin oleh Roh, karena hanya Roh TUHAN yang dapat memimpin  kita masuk ke dalam destinasi TUHAN.  Dengan TUHAN, batasan kita tidak lagi langit –seperti  yang dunia katakan– tetapi batasan kita adalah kasih karunia TUHAN. Kekuatan kasih karunia TUHAN menentukan level kesuksesan kita.

No longer is the sky is the limit; with God, His grace is our limit

By : Ps. Indri Gautama

sumber : http://jawaban.com/news//spiritual/detail.php?id_news=101201175224