You Rescued me…


bagaimana Anda tidak akan sembuh kalau telingamu dan hatimu disuguhi lirik lagu seperti ini? bagaimana Anda tidak akan bersyukur? bagaimana Anda tidak akan bangga? bagaimana iman tidak akan tumbuh dalam hatimu? Friends, iman itulah menjadi kemenangan yang mengalahkan dunia (1 Yoh. 5:4). Karena Firman yang menumbuhkan Iman dan Iman itulah yang mengubahkan hidup kita. Amin

 

 

Hillsong – You Rescued Me – People Just Like Us 1994

 

You rescued me and picked me up

A living hope of grace revealed

A life transformed in righteousness

O Lord You have rescued me

Forgiving me, You healed my heart

And set me free from sin and death

You brought me life You’ve made me whole

O Lord You have rescued me

And You loved me before I knew You

And You knew me for all time

I’ve been created in Your image O Lord

And You bought me, and You sought me

Your blood poured out for me

A new creation in Your image O Lord

You rescued me, You rescued me

You rescued me and picked me up

A living hope of grace revealed

A life transformed in righteousness

O Lord You have rescued me

Forgiving me, You healed my heart

And set me free from sin and death

You brought me life You’ve made me whole

O Lord You have rescued me

And You loved me before I knew You

And You knew me for all time

I’ve been created in Your image O Lord

And You bought me, and You sought me

Your blood poured out for me

A new creation in Your image O Lord

You rescued me (x6)

 

Advertisements

Apakah yang Hana lakukan terhadap Penina ?


1Sa 1:5  But unto Hannah he gave a worthy portion; for he loved Hannah: but the LORD had shut up her womb.

1Sa 1:10  And she was in bitterness of soul, and prayed unto the LORD, and wept sore.

Kitab Samuel yang dipenuhi kisah seorang anak muda bernama Daud dan perjalanannya menapaki tangga menjadi raja Israel dimulai tidak di Yehuda tetapi di pegunungan Efraim, di keluarga Elkana. Elkana mempunyai dua istri, Penina yang mempunyai banyak anak laki-laki dan perempuan, serta Hana, istri yang dikasihi tetapi tanpa anak.

Kenyataan bahwa dia dikasihi suaminya, dan memberikan kepada dia bagian yang berharga dari persembahan rumah Tuhan tidaklah menghibur hati Hana. Ketiadaan anak membuat apa yang dilakukan Penina sangat menusuk hatinya, 1 Sam 1:10 menulis bahwa hatinya pedih. Hanya seorang ibu yang tidak mempunyai anak yang bisa menggambarkan kepedihan hatinya.

Hana bisa saja pedih dan berusaha mengabaikannya, Hana bisa pedih dan menyalahkan Tuhan untuk segala kepahitan yang dialaminya, Hana bisa pedih dan menjauhkan Tuhan dari hidupnya, Hana bisa pedih dan balik berbuat kasar terhadap Penina. Tapi yang mebuat Hana menjadi wanita terpuji adalah karena ditengah kepedihannya :

                                                DIA BERDOA, dia berdoa, dia berDOA!

Menjadi pahit dan menyalahkan Tuhan adalah cara paling gampang tetapi bukan cara Hana. Karena itu dia memperoleh Samuel. Akankah kita menukarkan Samuel kita (janji Tuhan) dan menjadi orang yang paling pahit kepada Tuhan ?

Hati yang pedih membuat banyak orang lari ke Tuhan, tetapi banyak orang lainnya lari dari Tuhan, dan berakhir dengan tidak mendapat apa-apa. Maz 34:18 berkata : Tuhan dekat dengan orang yang patah hati dan Tuhan menyelamatkan mereka yang remuk jiwanya. Biarlah kita remuk jiwa dihadapan Tuhan seperti Hana, supaya kita mendapatkan janjiNya. Anak rohani, TA, Pergumulan financial mempunyai potensi menghancurkan kita.

Tetapi kalau jiwa kita hancur dihadapan Tuhan, maka kita tidak akan hancur karena masalah.

Kalau jiwa kita tidak hancur dalam seruan dan doa kepada Tuhan, maka kita akan hancur karena masalah 

 

Ketika kita hancur hati, Tuhan bisa memproses kita. Seperti tanah liat ditangan Penjunan, dia membentuk kita menjadi lebih indah. Yang harus kita pahami juga seringkali ada bagian-bagian yang tidak beres dalam hidup kita, yang Tuhan mau bentuk. Tapi kita terlalu keras kepala dan keras hati untuk berubah. Maka masalah datang untuk menghancurkan hati kita. Jangan menyerah dalam pembentukan Tuhan, supaya engkau mendapatkan Samuelmu, janji Tuhan !

Kadang-kadang itu satu doa lagi seperti Hana, kadang-kadang satu kunjungan lagi, kadang-kadang satu tindakan iman lagi dan Samuel pun datang. Apakah kita akan melepaskan janji Tuhan dan menyerah seperti org kalah ? (Padahal mungkin sekali jawaban doa sudah didepan mata ? ) Tidak ! Kita lebih dari Pemenang dalam Kristus Yesus yang mengasihi kita (Roma 8:37)

552531_499639976719854_1743952358_n

 GBU.

Oleh: Parlin Sianipar, Sion Ministry’s Pastor

Jadi apakah kita perlu menanggapi Tuhan dengan serius ?


Seorang hamba Tuhan pernah berkata : tempat yang paling berbahaya adalah ditengah-tengah jalan. Alkitab berkata :  Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku (Wahyu 3:16). Iblis paling senang apabila kita menjadi orang-orang medioker.Menjadi kambing yang pura-pura sebagai domba atau menjadi domba yang seumur hidup bertingkah laku sebagai kambing. Dia dengan pandainya berkata: “tidak usahlah terlalu serius.., cukuplah ke gereja, beri persembahan. Untuk apa PI, pemuridan dan misi ? Itu terlalu berlebihan. Tuh lihat teman-temanmu satu jurusan. Yang lain juga begitu kan ? Kamu mau dianggap gila ?”

Tapi Tuhan berkata : “Aku akan muntahkan engkau” atau bahasa seriusnya: “karena engkau mendua hati, maka Aku anggap engkau sebagai kambing.” Tuhan tidak kenal grey area. Apakah Tuhan, atau dunia ini, pilih salah satu. Yang 50 persen-50persen, atau bahkan yang 99 persen ikut Tuhan, dan 1 persen dunia, dianggap 100 persen dimuntahkan.

Jadi apakah kita perlu menanggapi Tuhan dengan serius ?

Tentu saja jenius ! Mengapa ?

1.       KarenaYesus mati dengan serius bagi kita

Kematian dengan cara disalibkan adalah salah satu cara kematian yang paling mengerikan yang pernah didesain oleh manusia, karena tiga hal:

a.      Kematian dengan rasa malu. Pada masa pemerintahan Romawi, ada begitu banyak cara yang digunakan untuk mendatangkan kematian kepada orang lain. Mereka tahu bagaimana cara menghukum mati orang dengan biaya yang sangat murah. Ada orang yang dirajam, dibunuh dengan pedang,dibakar dengan api, dipukul sampai mati. Salib di lain sisi memerlukan empat tentara dan seorang perwira sebagai pengawas. Mereka perlu menyiapkan kayu salib dan tentara untuk menjaga orang yang tersalib memikul salibnya sampai keluar kota,dimana dia harus mati. Biayanya mahal.

Jadi penyaliban dilakukan bukan hanya untuk mengeksekusi mati tapi untuk mempermalukan orang tereksekusi dan menjadikannya contoh bagi bangsa yang dijajah mengenai upah pemberontakan terhadap Kerajaan Roma. Seorang yang disalib akan tergantung diudara, dalam keadaan sepenuhnya telanjang dan menjadi tontonan banyak orang.

Ini kematian yang tidak tanggung-tanggung. Ini kematian yang begitu serius. Berapa banyak dari kita yang rela mati dalam keadaan telanjang dan dipermalukan bagi orang lain ? Kenapa Raja Segala Semesta memilih kayu salib sebagai wahana kematianNya ? Harga yang dia tanggung meliputi semua rasa malu yang harusnya kita tanggung karena dosa. Dikayu salib,Yesus seakan-akan hendak berkata, inilah semua yang rela Aku tanggung karena Aku mengasihimu. Aku benar-benar SERIUS mengasihimu.

b.     Kematian secara perlahan-lahan

Salib diciptakan di Persia dan disempurnakan oleh kerajaan Romawi sebagai metode yang memaksimalkan rasa sakit dalam periode waktu yang cukup panjang. Salib biasanya diperuntukkan hanya untuk budak dan penjahat yang paling keji. Ada hukum Romawi yang melarang penyaliban digunakan untuk mereka yang merupakan warga negara kerajaan.

Seseorang yang disalib akan mati secara perlahan-lahan. Sering sekali proses ini memakan waktu belasan jam sampai dengan 2-3 hari. Mereka yang disalibkan mati oleh karena efek tercekik yang disebabkan kondisi penyaliban. Tubuh yang disalib mengalami dua kesulitan :kesulitan dalam menopang tubuh, dan kesulitan dalam bernafas akibat bagian dalam yang mengalami tekanan. Ketika seseorang yang disalib mengalami kesulitan bernafas, dia berusaha menaikkan posisi tubuhnya yang melorot akibat gaya gravitasi dengan kakinya yang terpaku. Tapi tidak lama, kaki yang terpaku itu akan begitu sakit, sampai tubuhnya akan melorot lagi dan seluruh beban tubuhnya berpindah ke tangan yang terentang. Posisi tubuh seperti ini akan mencekik paru-parunya dan dia berhenti bernafas. Maka berulang kali dia akan berpindah dari posisi satu ke yang lain, sampai dia terlalu lelah. Dan kemudian mati tercekik atau mengalami kegagalan jantung.

c.      Kematian yang begitu menyakitkan

Kematian di kayu salib begitu menyakitkan. Kata “excruating”yang bermakna penderitaan atau sakit yang begitu mengerikan datang dari bahasa Latin : ex dan cruciate, yang berarti karena salib. Sebelumnya, Yesus juga mengalami hemohidrosi dimana kapiler pembuluh darahnya pecah dalam doa di Gethsemane, Dia harus berjalan 2,5 mil ketika Dia diadili, tidak tidur semalaman, melalui 6 kali pengadilan, dipukuli, dihajar dan diejek sepanjang malam, kemudian Dia dicambuk 39 kali menggunakan flagrum, suatu cambuk yang ditempeli tulang dan besi yang tajam (sering sekali banyak yang mati dalam proses pencambukan ini). Kemudian kepalaNya di mahkotai duri sepanjang 1-2 inci dan prajurit Romawi terus menerus memukuliNya dikepala yang menyebabkan pendarahan yang hebat lewat kepala. Didalam perjalananNya ke Golgota, Dia terus menerus dipukuli sampai wajahNya begitu rusak. Melalui via Dolorosa, sepanjang 650 yard, Yesus perlu mengangkat salibNya dengan berat 40-55 kg keatas bukit.

 

Dalam penyalibanNya prajurit Romawi menggunakan paku sepanjang 5-7 inchi, dan menyebabkan rasa sakit yang tidak bisa diredakan oleh morfin sekalipun. Dan selama 18 jam penderitaan ini, Yesus tetap bisa melepaskan diri dari semuanya ini. Kita harus mengingat bahwa Dia menolak pembelaan dari Herodes dan Pilatus, Dia tidak mendatangkan 12 pasukan malaikat untuk membelaNya, Dia menolak anggur yang menghilangkan kesadaranNya, dan Dia mati karena jantung yang pecah (“a broken heart”). Didalam keTuhananNya, Yesus memilih sendiri untuk menyerahkan nyawaNya.

Yesus tidak setengah-setengah dalam kematianNya. KematianNya adalah kematian yang begitu serius, menepati seluruh nubuatan Nabi mengenai Mesias yang menderita. Apakah menurutmu kematianNya adalah kematian yang paling serius yang pernah ada ? Sebesar itulah besar cintaNya kepadamu.Kalau begitu apa yang engkau lakukan karena cintamu kepadaNya ? Apakah cintamu benar-benar cinta yang serius ?

2.       Karena Dia mengalahkan maut dengan serius untuk kita.

 

Apa jadinya kalau kebangkitannya adalah suatu candaan ? Alkitab berkata :

1Co 15:17  Dan jika Kristus tidak dibangkitkan, makasia-sialah kepercayaan kamu dan kamu masih hidup dalam dosamu.

1Co 15:18  Demikianlah binasa juga orang-orang yang mati dalam Kristus.

1Co 15:19  Jikalau kita hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus, maka kita adalah orang-orang yang paling malang dari segala manusia.

Apabila kebangkitan Kristus adalah candaan, maka kita adalah yang paling malang dari segala manusia.Tanpa kebangkitan Kristus, maka semua manusia akan binasa. Tidak ada pengharapan, semua yang kita percaya adalah sia-sia.

KebangkitanNya adalah kebangkitan yang serius. Apakah kita mau benar-benar serius mempercayai ini. Bahwa Dia sudah menang atas dosa, dan maut ? Apakah kita mau mati terhadap manusia lama kita secara serius, supaya kita menikmati kuasa dalam kebangkitanNya ?

3.       Karena Dia akan benar-benar serius memerintah untuk selama-lamanya.

PenghakimanNya akan menjadi penghakiman yang benar-benar serius. Setiap orang suka-atau tidak suka , suatu saat akan menghadapi penghakiman ini. Mereka yang benar-benar serius akan perkataanNya dihitung sebagai domba, dan mereka yang tidak serius akan dihitung sebagai kambing.

Kita hanya punya satu kesempatan menjalani hidup. Setelah itu kita harus mempertanggung-jawabkan bagaimana cara kita menjalani kehidupan di bumi ini. Di depan tahta penghakiman, tidak ada lagi yang akan berkata: “maaf Tuhan, aku tidak serius kok akan segala dosa-dosaku”, mohon ujian ulangan.

Sebelum saat itu tiba, kita perlu memastikan bahwa kita benar-benar serius menjalani panggilan Tuhan selama kita di bumi ini.

 

Oleh; Parlin Sianipar, Sion Ministry’s Pastor

Died So Serious


Died So Serious ? Sungguh judul yang aneh. Perasaan ga ada orang mau mati tapi masih ketawa. Kalau masih ketawa, berarti ga mati,

Benar sekali, jenius. Mati memang perkara serius. Lihat saja semua orang mati, begitu serius dalam kematiannya. Tapi bukan hanya kematian sebenarnya. Seluruh kehidupan manusia adalah perkara serius: sakit penyakit itu serius, bokek alias bangkrut itu serius, dapat nilai E di satu mata kuliah tertentu juga serius termasuk tidak mendapatkan TH setelah usia 30 tahun (seperti saya dulu) juga adalah perkara yang sangat-sangat-sangat serius.

Jika seluruh kehidupan kita dan kematian kita adalah perkara serius, lantas kenapa milyaran manusia cenderung memperlakukan hidup seperti suatu candaan ? Maksud loe ? Lihat saja bagaimana banyak orang hidup tanpa tujuan kekal, disia-siakan untuk memperoleh semua yang sifatnya sementara, bersusah payah menumpuk banyak hal yang pada akhirnya akan dinikmati orang lain. Atau misalnya kisah seorang anak rantauan, yang ketika pulang kembali ke kampung halaman di masa liburan untuk memberitakan kabar keselamatan kepada keluarganya. Dan ayahnya berkata :”butet, kenapa serius kali kau yang ikut Tuhan itu ? lama-lama bisa jadi nabi kau: nabirong.”

Serius kali ikut Tuhan ? Emang ada ya ikut Tuhan tapi becanda. Ikut Tuhan tapi ga serius. Cuma ecek-ecek kata orang Medan.

Well kalau melihat sepanjang sejarah alkitab, ternyata kecenderungan manusia sering kali untuk tidak menerima Tuhan seperti apa yang Dia katakan mengenai diriNya. Atau dalam bahasa kurang seriusnya adalah, kita manusia sering sekali menganggap Dia bercanda. Lihat saja Sarah dalam kejadian yang dia anggap lucu ini :

Gen18:12  Jadi tertawalah Sara dalam hatinya, katanya: “Akan berahikah aku, setelah aku sudah layu, sedangkan tuanku sudah tua?”

Gen18:13  Lalu berfirmanlah TUHAN kepada Abraham: “Mengapakah Sara tertawa dan berkata: Sungguhkah aku akan melahirkan anak, sedangkan aku telah tua?

Gen18:14  Adakah sesuatu apapun yang mustahil untuk TUHAN? Pada waktu yang telah ditetapkan itu, tahun depan, Aku akan kembali mendapatkan engkau, pada waktu itulah Sara mempunyai seorang anak laki-laki.”

Gen18:15  Lalu Sara menyangkal, katanya:”Aku tidak tertawa,” sebab ia takut; tetapi TUHAN berfirman:”Tidak, memang engkau tertawa!”

 

Sara menganggap janji Tuhan sebagai sesuatu yang tidak serius. Dan Tuhan menjawab:”adakah sesuatu yang mustahil untuk Tuhan ?“ Atau seperti di kisah lain dalam Markus 5:39-42, dimana Yesus membangkitkan anak Yairus yang telah mati. Yesus berkata :”anak ini tidak mati”, dan seketika itu orang-orang yang semula menangis menjadi tertawa. Heran sekali, apakah semua orang menganggap tidak serius perkataan Tuhan ? Hei, ini bukan kabar gembira (kulit manggis kini ada ekstraknya). Ini kabar BAIK, jadi seriuslah sedikit!

Mengapa tidak Serius ?

Saya temukan banyak orang tidak serius dalam menanggapi Alkitab, dalam menanggapi panggilan Tuhan bagi yang terhilang, dan dalam menanggapi panggilan mulianya atas generasi ini, dikarenakan ketidak percayaan.

Ketidak percayaan membuat Sara tertawa. Dia berkata “akan berahikah aku ?” Alih-alih memandang pekerjaan Kristus yang telah selesai diatas salib, seperti Sara, mereka yang tidak percaya akan memandang kepada kemampuan dan kekuatan dirinya sendiri. Semua hal didunia ini adalah mengenai aku, diriku dan mauku. Dari pengejaran kenikmatan sementara satu kepada kenikmatan sementara yang lain. Kehidupan kekal tidak pernah dianggap sesuatu yang serius dan membutuhkan pemikiran yang mendalam, dosa dianggap suatu kesenangan yang tidak serius dan tidak akan merusak hidup siapapun. Keselamatan dianggap tidak terlalu dibutuhkan, paling tidak keselamatan tidak diperlukan untuk hari ini. Intinya, bahwa semua kebenaran dalam Alkitab itu tidak perlu dianggap serius. Kalau kita serius dan betul-betul serius dengan apa yang Alkitab katakan, kesan yang kita dapat dari beberapa orang, bahwa kita mungkin sedang terjangkit penyakit yang mematikan,atau sudah berubah jadi orang gila.

Teman dan keluarga, ayah ibu sekalipun,yang belum menemukan iman dalam Yesus Kristus, dan belum pernah mengalami mujizat kelahiran kembali, pastinya akan menganggap perkataan Kristus sebagai suatu yang tidak serius. Saat dia melihat anaknya dengan tekun mengikuti Kristus, dia melihat hal itu sebagai berlebihan. “Itu terlalu serius.” Mereka tidak paham akan pengalaman sejati dengan Kristus ini, karena mereka belum mengalaminya. Mereka masih merupakan kumpulan orang-orang terkutuk, penduduk neraka yang sekarang ini duduk dalam lembah bayang-bayang maut.

Anda berpikir perkataan saya terlalu berlebihan? apakah saya terlalu serius ? Tapi itulah kebenarannya,dan itulah sebabnya mengapa kita perlu memberitakan Injil kepada mereka. Neraka adalah kenyataan yang sangat serius yang disingkapkan oleh Alkitab. Suka, tidak suka, neraka itu ada. Karena itu logika yang runut adalah, apabila kita tidak memberitakan kabar baik kepada keluarga kita, maka kita adalah orang-orang yang kejam. Yang begitu tega membiarkan keluarga kita dibakar dalam api selama-lamanya.

Tetapi ketika mereka menerima Injil, hal yang dulunya terlalu serius bagi mereka, bahkan menjadi sesuatu yang perlu ditingkatkan. Kenapa ? Karena realitas mereka telah terbakar penuh didalam iman kepada Anak Allah. Bahwa Yesus HIDUP, dan Dia adalah Emmanuel! Mendadak mereka yang mengalami kelahiran baru melihat semua perkataan Yesus adalah perkataan yang benar-benar serius ditujukan bagi mereka. Ketika Yesus katakan ,pergilah kepada segala bangsa, maka orang-orang ini akan pergi. Ketika Injil berkata, berilah maka akan diberi, maka mereka akan memberi dengan begitusukacita. Semua itu nampak begitu ekstrem bagi dunia, tapi nampak begitu normal dimata Allah.

 

Jadi apakah kita perlu menanggapi Tuhan dengan serius ?

 

Oleh: Parlin Sianipar, Sion Ministry’s Pastor

Hidup Dengan Rasa Tertuduh


Supaya terpujilah kasih karunia-Nya yang mulia, yang dikaruniakan-Nya kepada kita di dalam Dia, yang dikasihi-Nya. Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya. –Efesus 1:6-7

Kita adalah orang-orang yang dikasihi Allah dan diterima oleh-Nya sebagaimana diri kita. Kasih sayang-Nya tidak bersyarat bagi kita, tidak berbatas dan melimpah bagi kita. Oleh kasih karunia-Nya, kita menerima pengampunan, penebusan dan keselamatan. Ini berarti kita tidak usah sempurna dahulu untuk menjadi benar di hadapan Allah. Melalui iman kita di dalam Tuhan, kita dibenarkan, kita menerima kasih karunia dan berkat-Nya. Namun ada hal-hal yang bisa membuat janji dan berkat Allah tidak terjadi dalam kehidupan kita.

Walaupun sudah bertobat, menerima pengampunan dan lahir baru, kita bisa hidup di bawah self-condemnation, hidup dengan rasa tertuduh, terhukum, bersalah. Kita masih merasa bersalah atas dosa masa lampau kita, merasa diri kita tidak layak dan tidak bisa menjadi seperti apa yang Tuhan inginkan. Ini membuat kita tawar hati dan patah semangat, akibatnya kita tidak bisa hidup dibebaskan dan dilepaskan total. Jika Anda seperti ini, fondasi kekristenan Anda sudah salah.

Sadari bahwa Tuhan tidak pernah menginginkan untuk kita terus merasa bersalah atau tertuduh (Roma 8:1). Tuhan mengasihi kita, karena itu Dia mengampuni kita. Allah berkata bahwa jika kita mengaku dosa Dia setia dan adil mengampuni kita (1 Yohanes 1:9). Terima dan percaya ini oleh karena iman kita di dalam janji-Nya, bukan karena apa yang kita rasa. Di mata Tuhan kita adalah orang yang dikuduskan, dibenarkan, disucikan. Kalau Anda tidak percaya pengampunan dari Tuhan dan membawa rasa tertuduh selalu, Anda akan menjadi Kristen yang tidak percaya diri dan lemah.

By: PS. Indri Gautama
Sumber: http://www.jawaban.com/news/spiritual/detail.php?id_news=110216145918